• Share on Facebook
  • Share on Linkedin
  • Bookmark this page
  • Chia sẻ link với bạn bè
independent clause

Artikel ini akan memperkenalkan tentang Independent Clause, termasuk definisi, komponen, dan cara menggabungkan Independent Clause dalam kalimat.

Pengantar

Mari kita lihat contoh-contoh berikut dan perhatikan jumlah subjek dan predikat dalam setiap kalimat:

  1. Andrew sings.

Andrew bernyanyi.

Tes pengucapan gratis

{{(sIndex/sentences.length)*100}}%
{{ sentences[sIndex].text }}.
loading
  1. She has done an excellent job.

Dia telah melakukan pekerjaannya dengan sangat baik.

  1. Ted and Lily are good friends.

Ted dan Lily adalah teman baik.

  1. The children were singing and dancing.

Anak-anak sedang menyanyi dan menari.

  1. He did not have enough time, so he could not finish the exam.

Dia tidak memiliki cukup waktu, sehingga dia tidak bisa menyelesaikan ujian.

Dalam contoh-contoh di atas, pembaca dapat melihat bahwa kalimat-kalimat dalam contoh 1 hingga 4 semuanya memiliki subjek (subject) dan predikat (predicate), sehingga itu merupakan contoh dari independent caluse. Independent Clause terdiri dari subjek dan predikat. Predikat dalam Independent Clause setidaknya terdiri dari satu kata kerja dan kadang-kadang memiliki informasi tambahan dalam bentuk objek (object), pelengkap (complement), dan keterangan (adverbial). Independent Clause dapat berdiri sendiri untuk membentuk kalimat tunggal (simple sentence), dan digunakan untuk mengungkapkan ide yang lengkap (Farlex International, 2016).

SubjekPredikat
Andrew
She
Ted and Lily
The children
sings.
has done an excellent job.
are good friends.
were singing and dancing.

Melalui 4 contoh ini, pelajar dapat melihat bahwa komponen subjek dari Independent Clause dapat mencakup kata benda (“Andrew” dalam contoh 1), kata ganti (“She” dalam contoh 2), atau frasa kata benda (“Ted and Lily” dalam contoh 3), (“the children” dalam contoh 4). Demikian pula, bagian predikat dari independent clause mencakup kata kerja yang telah dikonjugasikan (“sings” dalam contoh 1, “has done” dalam contoh 2, “are” dalam contoh 3), atau frasa kata kerja yang telah dikonjugasikan (“were singing and dancing” dalam contoh 4). Bagian predikat dari Independent Clause juga dapat mencakup informasi tambahan yang mengiringi kata kerja (“an excellent job” dalam contoh 2, “good friends” dalam contoh 3).

Percaya diri berkomunikasi dengan ELSA Speak
Percaya diri berkomunikasi dengan ELSA Speak
ELSA Pro 6 bulan

Selain itu, dua atau lebih Independent Clause juga dapat digabungkan untuk membentuk kalimat majemuk. Kalimat pada contoh 5 mengandung dua Independent Clause karena kalimat tersebut memiliki dua klausa dengan subjek dan predikat lengkap, dan dihubungkan oleh kata penghubung “so” untuk membentuk kalimat majemuk (compound sentence). Independent Clause dapat digabungkan dalam kalimat majemuk dengan menggunakan kata penghubung koordinatif (coordinating conjunction), kata penghubung korelatif (correlative conjunction), kata keterangan penghubung (conjunctive adverb), atau tanda koma [;].

Subjek 1Predikat 1Kata penghubungSubjek 2Predikat 2
Hedid not have enough time,sohecould not finish the exam.

Jadi, dalam bahasa Inggris,  Independent Clause dapat membentuk kalimat tunggal atau kalimat majemuk, tergantung pada jumlah frasa independen dan cara menggabungkannya dalam satu kalimat.

Struktur frasa dalam bahasa Inggris memiliki banyak kesamaan dengan struktur frasa subjek-predikat dalam bahasa Indonesia. Dalam bahasa Indonesia, frasa subjek-predikat juga terdiri dari subjek dan predikat dan dapat membentuk kalimat tunggal. Menggabungkan dua atau lebih frasa subjek-predikat juga dapat membentuk kalimat majemuk.

Antarmuka belajar pengucapan dari ELSA Speak

Contoh:

Subjek Predikat 
Dia tersenyum.
Binh dan Minhbergandengan tangan dan berjalan-jalan.

Namun, definisi Independent Clause dalam bahasa Inggris juga memiliki beberapa perbedaan dengan konsep frasa subjek-predikat dalam bahasa Indonesia: Sebuah frasa independen dalam bahasa Inggris harus mencakup kata kerja utama, sementara frasa subjek-predikat dalam bahasa Indonesia tidak selalu harus memiliki unsur kata kerja.

Contoh:

Subjek Predikat 
Bungacantik.
Subjek Kata perbandinganKata benda
Tubuhmu sepertisutra persik.
SubjekKata bendaKata sifat
Ayah sayarambutnyasudah beruban.

Dari analisis di atas, para pembelajar dapat melihat bahwa definisi Independent Clause dalam bahasa Inggris dan frasa subjek-predikat dalam bahasa Indonesia memiliki struktur yang serupa, karena keduanya terdiri dari subjek dan predikat dan dapat membentuk kalimat tunggal atau menggabungkan banyak independent clause bersama-sama untuk membentuk kalimat majemuk. Namun, perbedaan terletak pada predikat Independent Clause dalam bahasa Inggris memerlukan kata kerja utama, sementara predikat frasa subjek-predikat dalam bahasa Indonesia tidak selalu memerlukan unsur kata kerja.

Definisi dan Struktur Independent Clause

Apa itu Independent Clause?

Independent Clause adalah frasa yang digunakan untuk menyatakan ide lengkap. Frasa ini terdiri dari subjek, yang merupakan pelaku tindakan yang disebutkan dalam frasa, dan predikat yang terdiri dari kata kerja dan informasi tambahan yang menggambarkan tindakan atau keadaan subjek frasa tersebut. Karena frasa independen tidak memerlukan elemen tambahan untuk menjadi lengkap, maka frasa ini dapat berdiri sendiri dan membentuk kalimat tunggal.

Struktur

Subjek Independent Clause dapat terdiri dari kata benda, kata ganti, frasa kata benda, atau kata kerja -ing. Predikat Independent Clause dapat terdiri dari kata kerja, termasuk kata kerja beraturan dan kata kerja to-be. Selain itu, predikat juga dapat mencakup objek dalam bentuk kata benda atau frasa kata benda, pelengkap dalam bentuk frasa kata benda atau frasa kata sifat, dan keterangan dalam bentuk frasa kata benda, frasa kata keterangan, atau frasa kata depan.

Struktur umum dari Independent Clause adalah sebagai berikut:

Subjek(Subject)Predikat (Predicate)
Kata kerja (Verb) (wajib)Objek (Object) (tidak wajib)Pelengkap (Complement) (tidak wajib)Keterangan (Adverb) (tidak wajib)
(Frasa) Kata bendaKata kerja biasa(Frasa) Kata benda(Frasa) Kata benda(Frasa) Kata benda
Kata gantiKata kerja to-be(Frasa) Kata sifat(Frasa) Kata keterangan
Kata kerja -ing(Frasa) Kata depan

Komponen dalam Independent Clause

Subjek

Subjek adalah komponen yang penting dan tidak dapat dihilangkan dalam Independent Clause, dan berfungsi sebagai subjek isi dalam predikat. Subjek dalam Independent Clause dapat terdiri dari kata benda, kata ganti, frasa kata benda, atau kata kerja -ing.

Kata benda (noun): Kata benda adalah kata yang merujuk kepada orang, benda, atau fenomena.

Contoh kata benda (dicetak tebal) sebagai subjek Independent Clause:

  1. My little sister loves EXO.

Adik perempuan saya menyukai EXO.

  1. Addictions can alter a person’s neurophysiology.

Kecanduan dapat mengubah neurofisiologi seseorang.

  1. Nietzsche’s ideas revolutionized Western philosophy.

Ide-ide Nietzsche merevolusi filsafat Barat.

Kata ganti (pronoun): Kata ganti adalah kata yang digunakan untuk menggantikan kata benda.

Contoh:

  1. They enjoyed the musical last night.

Mereka menikmati pertunjukan musikal tadi malam.

  1. Taylor cannot come to the phone right now.

Taylor tidak bisa mengangkat telepon sekarang.

  1. Harry’s best friend is drinking butterbeer.

Sahabat Harry sedang minum butterbeer.

Frasa kata benda (noun phrase): Frasa kata benda terdiri dari kata benda atau kata ganti bersama dengan kata penentu (determiner) dan kata sifat yang relevan untuk memberikan informasi tambahan. Kata penentu (misalnya: a, an, the), kata penunjuk (misalnya: this, that, those), kata sifat kepemilikan (misalnya: his, their, our), bilangan (misalnya: four, two million, a thousand and one), dan kata penunjuk jumlah (misalnya: many, a lot, every). Frasa kata benda ini menyediakan lebih banyak informasi daripada kata benda tunggal dan dapat berfungsi sebagai subjek dalam  Independent Clause.

Contoh:

  1. Only a few lucky singers rise to fame.

Hanya beberapa penyanyi beruntung yang mencapai ketenaran.

  1. An extremely talented artist will teach me how to paint.

Seorang seniman yang sangat berbakat akan mengajari saya cara melukis.

  1. John’s three daughters left the house early in the morning.

Ketiga putri John meninggalkan rumah pagi-pagi sekali.

Gerund (gerund): Gerund terbentuk dengan menambahkan akhiran -ing ke kata kerja. Gerund dapat digunakan sebagai kata benda dan berfungsi sebagai subjek dalam frasa independen.

Contoh:

  1. Remembering the exact value of pi is impossible.

Mengingat nilai pi yang tepat adalah hal yang mustahil.

  1. Having mental illnesses should not be stigmatized.

Mengalami penyakit mental seharusnya tidak dianggap tabu.

  1. Learning a new language requires hard work.

Belajar bahasa baru memerlukan kerja keras.

ELSA HarperCollins

Independent Clause juga dapat mencakup frasa subjek dengan menggabungkan dua subjek atau lebih, menggunakan kata penghubung seperti “and,” “or,” dan “but”

Contoh:

  1. Jake and Amy loved each other.

Jake dan Amy saling mencintai.

  1. This red T-shirt or that white crop top would suit your outfit.

Kaos merah ini atau crop top putih itu akan cocok dengan pakaianmu.

  1. Trying my best but still failing the subject frustrates me.

Berusaha sebaik mungkin tapi masih gagal dalam pelajaran membuatku frustasi.

Predikat

Komponen predikat dari sebuah Independent Clause harus mencakup setidaknya satu kata kerja beraturan atau kata kerja to-be untuk menggambarkan tindakan subjek yang disebutkan dalam subjek frasa tersebut.

  • Ketika predikat terdiri dari kata kerja biasa, kata kerja dapat diperluas dengan objek dan keterangan.
  • Ketika predikat terdiri dari kata kerja to-be, kata kerja dapat diperluas dengan pelengkap dan keterangan.

Namun, sebuah Independent Clause tidak harus mencakup objek, pelengkap, atau keterangan jika kata kerja sudah mencakup informasi yang cukup tentang subjek untuk menyatakan ide yang lengkap.

Kata kerja biasa

Kata kerja biasa (ordinary verb): Kata yang digunakan untuk menggambarkan tindakan, proses, keadaan, atau kondisi dari seseorang, benda, atau fenomena (Farlex International, 2016). Predikat dari Independent Clause memerlukan setidaknya satu kata kerja untuk menyampaikan ide yang lengkap. Kata kerja harus disesuaikan dengan waktu yang sesuai dengan subjek dan konten dari klausa, sehingga kadang-kadang predikat juga bisa berisi kata kerja bantu (modal verb) untuk menambahkan makna pada kata kerja utama.

Contoh Independent Clause yang hanya mengandung kata kerja biasa:

  1. I agree.

Saya setuju.

  1. He will lose this race.

Dia akan kalah dalam perlombaan ini.

  1. The flight is leaving.

Penerbangannya sedang berangkat.

Percaya diri berkomunikasi dengan ELSA Speak
Percaya diri berkomunikasi dengan ELSA Speak

Dalam contoh pertama, karena isi klausa berada dalam bentuk Simple Present, kata kerja “agree” tetap dalam bentuk dasarnya dan tidak memerlukan kata kerja bantu tambahan. Namun, dalam contoh kedua, karena klausa berada dalam bentuk waktu masa depan, kata kerja bantu “akan” (will) ditempatkan sebelum kata kerja “lose” untuk mengindikasikan waktu pelaksanaan tindakan dalam klausa. Sama halnya dalam contoh ketiga, karena klausa berada dalam bentuk waktu sekarang berkelanjutan, kata kerja utama “leave” diubah menjadi bentuk berakhir -ing dan kata kerja bantu “is” ditempatkan di depannya karena subjek “the flight” adalah kata benda tunggal.

Dengan demikian, struktur tata bahasa dari contoh-contoh tersebut adalah sebagai berikut:

Subjek (Subject)Kata Kerja Modal (Modal Verb)Kata kerja (Verb)
Iagree.
Hewilllose.
The flightisleaving.

Predikat Independent Clause juga dapat mencakup dua atau lebih kata kerja yang diinfleksikan. Kata kerja tersebut dapat dihubungkan dengan kata hubung seperti “and,” “or,” dan ” but.”.

Contoh:

  1. Bob and Charlotte ate, drank, and talked all night.

Bob dan Charlotte makan, minum, dan berbicara sepanjang malam.

  1. They lost the battle but won the war.

Mereka kalah dalam pertempuran tetapi memenangkan perang.

  1. You adapt, evolve, compete, or die.

Kamu bisa beradaptasi, berevolusi, bersaing, atau mati.

Selain kata kerja utama yang diinfleksikan, bagian predikat dari Independent Clause juga dapat mencakup informasi lain dalam bentuk objek dan keterangan.

  • Objek (object): kata benda dan kata ganti yang menambahkan makna pada kata kerja utama dalam predikat. Selain itu, jenis kata-kata yang dapat digunakan sebagai objek juga bisa berupa frasa kata benda, klausa kata benda, gerund, atau kata kerja infinitif (Farlex International, 2016).
  • Keterangan (adverb): unsur dalam kalimat yang digunakan untuk melengkapi makna kata kerja, kata sifat, kata keterangan lainnya, atau bahkan seluruh klausa. Keterangan dapat memiliki berbagai jenis, seperti keterangan kata tunggal (single-word adverbs), frasa keterangan (adverbial phrases), dan klausa keterangan (adverbial clauses) (Farlex International, 2016). Jenis-jenis keterangan ini dapat berupa frasa kata keterangan (adverb phrase), frasa kata benda (noun phrase), atau frasa preposisi (prepositional phrase) (Eastwood, 1994).

Contoh Independent Clause melibatkan kata kerja, objek, dan keterangan:

  1. I was reading the newspaper.

Saya sedang membaca koran.

  1. Mental health can affect all aspects of people’s lives.

Kesehatan mental dapat mempengaruhi semua aspek kehidupan seseorang.

  1. The stock market has dropped drastically.

Pasar saham telah turun secara drastis.

  1. It will rain tomorrow, according to the weather forecast.

Besok akan hujan, menurut prakiraan cuaca.

  1. Captain Rogers and his crew welcome you and your family on board.

Kapten Rogers dan krunya menyambut Anda dan keluarga Anda di atas kapal.

  1. My students must submit the final essay at 6pm tonight.

Murid-murid saya harus menyerahkan esai akhir pada pukul 6 malam hari ini.

Subjek (Subject)Kata kerja modal(Modal verb)Kata kerja (Verb)Objek (Object)Kata keterangan (Adverb)
Iwasreadingthe newspaper.
Mental healthcanaffectall aspects of people’s life.
The stock markethasdroppeddrastically.
Itwillraintomorrow, according to the weather forecast.
Captain Rogers and his crewwelcomeyou and your familyon board.
My studentsmustsubmitthe final essayat 6pm tonight.

Selain itu, kata kerja biasanya terbagi menjadi dua bentuk: kata kerja terbatas (finite verb) dan kata kerja tanpa batasan (non-finite verb). Kata kerja terbatas adalah kata kerja yang dapat diubah dalam bentuk waktu tergantung pada subjek dalam klausa. Sementara kata kerja tanpa batasan meliputi kata kerja infinitif dengan “to” (to infinitive) dan kata kerja gerund, dan tidak dapat menjadi kata kerja utama dalam predikat dalam Independent Clause (Eastwood, 1994).

Contoh Independent Clause dengan kata kerja infinitif dengan “to”:

  1. John and Mary wanted to leave the party early.

John dan Mary ingin meninggalkan pesta lebih awal.

  1. I am waiting to pay for my taco.

Saya sedang menunggu untuk membayar taco saya.

  1. Amy tried to improve her grades.

Amy mencoba untuk meningkatkan nilai-nilainya.

Contoh klausa dengan kata kerja gerund:

  1. He kept talking.

Dia terus berbicara.

  1. John denied having knowledge of the accident.

John membantah mengetahui tentang kecelakaan tersebut.

  1. I can’t imagine living in such a big house.

Saya tidak bisa membayangkan hidup di dalam rumah yang begitu besar.

Melalui contoh-contoh di atas, pembelajar dapat melihat bahwa ketika klausa memiliki lebih dari satu kata kerja, kata kerja utama dalam predikat adalah kata kerja terbatas (finite verb), sementara kata kerja tanpa batasan (non-finite verb) digunakan untuk melengkapi makna dari kata kerja utama.

>>> Read more

Kata kerja “to-be”

Kata kerja “to-be” (to-be verb): Kata kerja ini biasanya digunakan untuk menghubungkan subjek dan konten dalam Independent Clause. Tujuan dari kata kerja “to-be” adalah untuk mengidentifikasi fenomena, usia, pekerjaan subjek, atau untuk menggambarkan sifat, emosi, jumlah, atau kebenaran subjek (Eastwood, 1994). Kata kerja “to-be” bisa menjadi komponen utama dalam predikat klausa independen dan seringkali disertai oleh kata keterangan. Kata kerja “to-be” harus diubah bentuk sesuai dengan subjek tunggal atau jamak (contohnya: am, is, are), dan bentuk waktu tergantung pada waktu yang digunakan dalam klausa. Kata kerja “to-be” sering datang dengan sebuah pelengkap dalam Independent Clause.

Pelengkap (complement): Kata atau frasa yang diperlukan untuk melengkapi makna sebuah klausa. Berbeda dengan keterangan, pelengkap tidak berperan sebagai tambahan makna untuk unsur-unsur sebelumnya dalam kalimat, melainkan memberikan informasi yang diperlukan untuk menyempurnakan makna klausa (Farlex International, 2016). Dengan kata lain, pelengkap adalah kata atau frasa dalam predikat yang jika dihilangkan akan menghilangkan makna klausa tersebut.

Contoh:

  1. Peter is a high school student.

Peter adalah seorang siswa sekolah menengah.

  1. Writing has always been Alice’s favorite activity.

Menulis selalu menjadi aktivitas favorit Alice.

  1. Global warming is the most serious environmental issue of this century.

Pemanasan global adalah masalah lingkungan yang paling serius pada abad ini.

Subjek (Subject)Kata kerja to-be (To-be verb)Pelengkap (Complement)
Peterisa high school student.
Writinghas always beenAlice’s favorite activity.
Global warmingis the most serious environmental issue of this century.

Kombinasi Independent Clause dalam satu kalimat

Setiap Independent Clause dapat membentuk kalimat tunggal. Beberapa Independent Clause juga dapat digabungkan menjadi kalimat majemuk (compound sentence) dengan menggunakan kata hubung koordinatif (coordinating conjunction), kata hubung korelatif (correlative adverb), kata keterangan konjungsi (conjunctive adverb), atau titik koma.

Contoh kalimat majemuk:

  1. Sheldon cannot sleep, so Penny sang him a lullaby.

Sheldon tidak bisa tidur, jadi Penny menyanyikan lagu pengantar tidur untuknya.

  1. Either he comes here on time, or he does not come at all.

Entah dia datang tepat waktu ke sini, atau dia sama sekali tidak datang.

  1. She loves cats; hence, she adopted three of them.

Dia sangat mencintai kucing; oleh karena itu, dia mengadopsi tiga ekor kucing.

  1. You are an amazing person; I like being around you.

Anda adalah orang yang luar biasa; saya suka berada di sekitar Anda.

Struktur kalimat majemuk:

Konjungsi koordinatif

Konjungsi koordinatif (coordinating conjunction): Kata yang digunakan untuk menghubungkan dua atau lebih kata, frasa, atau Independent Clause. Dua elemen yang dihubungkan harus memiliki struktur tata bahasa yang serupa. (Farlex International, 2016).

Ada total 7 konjungsi koordinatif dalam bahasa Inggris:

Konjungsi koordinatifMakna/ PenggunaanStrukturContoh
For(karena)Digunakan untuk memberikan alasan untuk suatu tindakan. Ketika menghubungkan dua Independent Clause, kata “for” digunakan untuk menunjukkan bahwa klausa kedua adalah penyebab dari klausa pertama.Independent Clause 1, + for + Independent Clause.The plant died, for Lily forgot to water it.Tanaman itu mati, karena Lily lupa menyiramnya.
And (Dan)Menghubungkan satu unsur dengan unsur lainnya.Independent Clause 1, + and + Independent Clause 2.Rosa likes tea, and Charles likes coffee.Rosa suka teh, dan Charles suka kopi.
Nor (juga tidak)Menambahkan penyangkalan tambahan setelah penyangkalan dari klausa sebelumnya.Independent Clause 1 (negatif), + nor + Independent Clause 2 (negatif, berkebalikan).I have never read Harry Potter, nor do I plan to do it.Saya belum pernah membaca Harry Potter, dan saya juga tidak berencana untuk melakukannya.
But (tetapi)Kata “but” ditambahkan ke dalam klausa berikutnya untuk menunjukkan kontras dengan klausa sebelumnya.Independent Clause 1, + but + Independent Clause 2.He could have read a book, but he didn’t.Dia bisa saja membaca sebuah buku, tetapi dia tidak melakukannya.
Or (atau)Digunakan untuk memperkenalkan pilihan.Independent Clause 1, + or + Independent Clause 2.We could have spaghetti for dinner, or we could have sushi.Kita bisa makan spaghetti untuk makan malam, atau kita bisa makan sushi.
Yet (namun)Sama seperti “but,” “yet” digunakan untuk mengekspresikan kontras. Namun, “yet” menunjukkan sedikit kejutan dalam kontras informasi tersebut.Independent Clause 1,+ yet + Independent Clause 2.She has tried her best, yet she still did not succeed.Dia sudah mencoba sebaik mungkin, namun dia masih belum berhasil.
So (jadi)Kata “so” ditambahkan ke dalam klausa berikutnya untuk menunjukkan bahwa klausa tersebut adalah hasil dari klausa sebelumnya.Independent Clause 1,+ so + Independent Clause 2.Charlie is sick, so he needs more sleep than usual.Charlie sakit, jadi dia butuh tidur lebih banyak dari biasanya.

Catatan: Ketika menggunakan konjungsi koordinatif untuk menghubungkan dua Independent Clause, pelajar perlu menambahkan tanda koma (,) sebelum konjungsi koordinatif untuk memisahkan dua klausa tersebut. Jika tidak, pelajar akan membuat kesalahan fused sentence.

>>> Read more:

Konjungsi korelatif

Konjungsi korelatif (correlative conjunction): Sepasang kata penghubung yang biasanya digunakan bersama-sama untuk menggabungkan dua kata, frasa, atau klausa independen dengan struktur tata bahasa yang serupa (Farlex International, 2016).

Beberapa konjungsi korelatif umum yang digunakan untuk menggabungkan dua Independent Clause adalah:

Konjungsi korelatifMakna/ PenggunaanStrukturContoh
Either … or (atau … atau)Menyajikan dua pilihan, dan menekankan bahwa hanya ada dua pilihan.Either + Independent Clause 1, + or + Independent Clause 2.Either you take the bus to work, or you call a taxi. Entah Anda naik bus ke tempat kerja, atau Anda memanggil taksi.
Just as … so (Sama seperti … begitu)Menggambarkan kesamaan antara klausa sebelumnya dan sesudahnya.Just as + Independent Clause 1, so + Independent Clause 2 (inversi).Just as you love soccer, so does he love basketball.Sama seperti kamu mencintai sepak bola, begitu juga dia mencintai bola basket.
Neither … nor (Tidak … maupun)Menunjukkan penolakan terhadap dua pilihan.Neither +  Independent Clause 1 (inversi), + nor +  Independent Clause 2 (inversi).Neither do I want to watch a movie, nor do I want to eat out.Saya tidak ingin menonton film, dan saya juga tidak ingin makan di luar.
Not … but (Tidak … tetapi)Menunjukkan kontradiksi dengan cara menegaskan klausa kedua.Not + Independent Clause  1, but + Independent Clause  2.Not a single animal was harmed, but ten animals were nourished in this laboratory.Tidak ada satu pun hewan yang terluka, tetapi sepuluh hewan diberi makan di laboratorium ini.
Not only … but also (Tidak hanya … tetapi juga)Menekankan bahwa informasi tambahan dalam klausa kedua adalah sesuatu yang mengejutkan atau kontradiktif dengan informasi yang sudah diketahui.Not only + Independent Clause 1 (inversi), + but + subjek klausa 2 + also predikat klausa 2.Not only did he win the race, but he also set a new world record.Tidak hanya dia memenangkan perlombaan, tetapi dia juga mencetak rekor dunia baru.
Whether … or 



Menunjukkan keraguan antara dua pilihan, dan bisa memiliki arti seperti if (jika).Whether + Independent Clause 1, + or + Independent Clause 2.I’m not sure whether the answer is A, or it is B. Saya tidak yakin apakah jawabannya adalah A, atau itu adalah B.
Percaya diri berkomunikasi dengan ELSA Speak
Percaya diri berkomunikasi dengan ELSA Speak

Kata keterangan penghubung

Kata keterangan penghubung (conjunctive adverb): Kata yang digunakan untuk menghubungkan dua klausa independen dan menunjukkan hubungan makna antara kedua klausa tersebut.

Contoh:

  • Dua Independent Clause:

Rachel felt angry during the argument. She tried to remain calm.

Rachel merasa marah selama perdebatan. Dia mencoba tetap tenang.

  • Menggunakan kata keterangan penghubung untuk menggabungkan dua klausa:

Rachel felt angry during the argument; however, she tried to remain calm.

Rachel merasa marah selama perdebatan; namun, dia mencoba tetap tenang.

Dengan demikian, struktur untuk menggunakan kata keterangan penghubung untuk menggabungkan dua Independent Clause menjadi seperti ini:

Independent Clause 1; kata keterangan penghubung,  Independent Clause 2.

Catatan: Ketika menggunakan kata keterangan penghubung untuk menghubungkan dua klausa independen, pembelajar perlu menggunakan tanda titik koma (;) sebelum kata keterangan penghubung dan tanda koma (,) setelah kata keterangan penghubung.

Beberapa kata keterangan penghubung umum dan penggunaannya yang berguna adalah:

Kata keterangan penghubungPenggunaanContoh
Accordingly
As a result
Consequently
Hence
Therefore
Thus
Menunjukkan bahwa pernyataan berikut merupakan hasil dari pernyataan sebelumnya.George’s work was consistently unsatisfactory; as a result, he lost his job.
Pekerjaan George selalu tidak memuaskan; akibatnya, dia kehilangan pekerjaannya.
Elaine did not enjoy the food at that restaurant; hence, she did not recommend it to her friends.
Elaine tidak menikmati makanan di restoran itu; Karena itu, dia tidak merekomendasikannya kepada teman-temannya.  
Comparatively
Equally
Likewise
Similarly
Menunjukkan perbandingan antara dua klausa independen.Com tam is a dish from Southern Vietnam; similarly, bun dau is from Northern Vietnam.
Com tam adalah hidangan dari Vietnam Selatan; Demikian pula bun dau berasal dari Vietnam Utara.
Dogs are popular domestic pets; likewise, cats are most commonly raised in homes.
Anjing adalah hewan peliharaan yang populer; Demikian juga, kucing paling sering dipelihara di rumah.
Contrarily
Conversely
However
In comparison
In contrast
Instead
On the other hand
Rather
Menunjukkan kontras antara dua klausa.Timothy is good at humanities subjects; in contrast, his little brother is good at the natural sciences. 
Timothy pandai dalam mata pelajaran kemanusiaan; sebaliknya, adik laki-lakinya pandai dalam ilmu pengetahuan alam.
I could have gone outside; instead, I stayed home and watched movies.
Saya bisa saja keluar; sebaliknya, saya tinggal di rumah dan menonton film.
Also
Besides
In addition
Menunjukkan bahwa klausa berikut menambahkan informasi ke klausa sebelumnya.I have all the ingredients to make this cake; also, I have a good oven. 
Saya memiliki semua bahan untuk membuat kue ini; juga, saya punya oven yang bagus.
She doesn’t like dogs; besides, she is allergic to them.  
Dia tidak menyukai anjing; selain itu, dia alergi terhadapnya.
Further
Furthermore
Moreover
Menekankan bahwa klausa berikut menambah informasi pada klausa sebelumnya.Amy passed high school’s graduation exam with flying colors; furthermore, her results are the highest in her school. 
Amy lulus ujian kelulusan sekolah menengah dengan gemilang; terlebih lagi, hasilnya adalah yang tertinggi di sekolahnya.
James is handsome; moreover, he is rich.
James tampan; terlebih lagi, dia kaya.
Nevertheless
Nonetheless
Surprisingly
Still
Tunjukkan hasil yang melebihi ekspektasiI did not study for the test; nonetheless, I passed
Saya tidak belajar untuk ujian; meskipun begitu, saya lulus
The coat is of the highest quality; surprisingly, it is relatively cheap. 
Mantelnya memiliki kualitas terbaik; yang mengejutkan, harganya relatif murah.
In fact
Indeed
Tekankan isi dari klausa berikutYou should not tell me her secrets; in fact, I don’t want to know. 
Anda tidak boleh memberi tahu saya rahasianya; sebenarnya, aku tidak ingin tahu.
She felt worried about her exam performance; indeed, she failed.
Dia merasa khawatir dengan hasil ujiannya; memang, dia gagal.
OtherwiseMenyatakan kondisi terjadinya isi klausa sebelumnyaLeonard needs to do laundry today; otherwise, he will have nothing to wear tomorrow. 
Leonard perlu mencuci pakaian hari ini; kalau tidak, dia tidak akan punya pakaian apa pun untuk besok.

Tanda titik koma (;)

Tanda titik koma (;): Dua Independent Clause yang saling terkait dalam makna dapat digabungkan menjadi kalimat majemuk dengan menggunakan tanda titik koma. Struktur:

Independent Clause 1 ; + Independent Clause 2

Contoh:

  1. The sky is clear; the stars are twinkling.

Langit cerah; bintang-bintang berkedip.

  1. My dog eats a lot; she asks for food every 3 hours.

Anjing saya makan banyak; dia meminta makanan setiap 3 jam.

  1. Sheldon and Leonard are best friends; they are inseparable.

Sheldon dan Leonard adalah sahabat baik; mereka tidak bisa dipisahkan.

Catatan: Saat menggabungkan dua Independent Clause untuk membentuk kalimat majemuk, pelajar perlu menggunakan tanda titik koma (;) daripada koma (,). Jika menggunakan koma, akan terjadi kesalahan dengan penggunaan comma splice. Tanda titik koma (;)

Penutup

Artikel ini telah menjelaskan dengan jelas apa itu Independent Clause, dan bagaimana membentuk struktur Independent Clause dalam bahasa Inggris. Kami berharap pembaca dapat mengaplikasikan pengetahuan yang diberikan dalam artikel ini secara efektif dalam proses pembelajaran bahasa Inggris.

Referensi

  • Eastwood, J. (1994). Oxford Guide to English Grammar. Oxford University Press.
  • Farlex International. (2016). Complete English Grammar Rules: Examples, Exceptions, Exercises, and Everything You Need to Master Proper Grammar. CreateSpace Independent Publishing Platform.
Diskon 86% Biaya